Cari Tahu Pengertian, Jenis-Jenis Website dan Contohnya Di sini

Selasa, 28 September 2021

Berkembangnya era internet di Indonesia membuat banyak orang membicarakan tentang website. Hanya saja mereka tidak tahu, apa itu pengertian, jenis-jenis website dan contohnya?



Nah, pada kesempatan kali ini kita akan membahas pengertian, jenis-jenis website, dan contohnya.


Pengertian Website


Halaman berupa Google, Facebook, CNN, bahkan halaman artikel ini merupakan sebuah website. Layanan apa pun yang bisa kalian buka melalui ponsel ataupun desktop merupakan sebuah website.


Website adalah kumpulan beberapa halaman yang memiliki informasi dan bisa diakses oleh semua orang menggunakan internet. Cara membukanya yakni dengan menulis alamat website tersebut pada browser.


Inilah Jenis-Jenis Website dan Contohnya


Nah, setelah mengetahui pengertian dari website itu sendiri, sekarang kita masuk ke jenis-jenis website dan contohnya. Kenapa perlu mengetahui jenis-jenisnya? Karena apabila Anda ingin membuat website, Anda harus menyesuaikan website tersebut berdasarkan fungsi dan tujuannya.


Langsung saja kita bahas jenis-jenis website dan contohnya berikut ini.


1. Jenis Website Berdasarkan Platformnya

HTML dan CSS


Website yang satu ini membutuhkan kemampuan koding berupa bahasa pemrograman HTML dan CSS. HTML sendiri adalah Hyper Text Markup Language. Sedangkan CSS adalah Cascading Style Sheets.


2. CMS 


Bagi yang tidak mahir koding, Anda bisa menggunakan website berbasis CMS (Content Management System). Contoh platform yang menggunakan CMS yaitu wordpress, joomla, dan sebagainya.


Sedangkan untuk pemakaian terbanyak adalah wordpress karena memiliki interface yang mudah digunakan. Bahkan Anda bisa membuat berbagai macam tampilan dengan mudah menggunakan plugin yang sudah disediakan.


3. Website Builder


Untuk jenis-jenis website dan contohnya yang satu ini sangat cocok bagi Anda yang tidak memiliki banyak waktu. Di sini menawarkan berbagai macam website siap jadi sesuai harga yang disediakan. Hanya saja Anda tidak dapat membuat tampilan yang unik selayaknya website dengan basis CMS.


Contoh penyedia website builder yaitu Wix, Zyro, dan Weebly.


Jenis Website Berdasarkan Sifatnya


1. Website Statis


Website yang satu ini seperti namanya berisi konten yang statis alias tetap. Contohnya saja seperti berisi alamat dan informasi tetap sebuah perusahaan. Bahkan meskipun Anda meng-update websitenya pun tidak akan ada yang berubah dari tampilan maupun isinya.


Anda bisa membuatnya menggunakan program HTML dan CSS. Namun, apabila Anda tidak dapat menggunakan koding, Anda bisa memakai platform tertentu. Contoh website statis yang disediakan yaitu Hugo dan Jekyll.


2. Website Dinamis


Seperti namanya, website ini menyediakan konten yang bisa berubah apabila diupdate sewaktu-waktu. Contoh website dinamis yang biasa kita lihat adalah sosial media, marketplace, portal berita, dan lain-lain.


Website dinamis sendiri bisa diubah oleh para penggunanya. Misalnya saja seperti tampilan sosial media ataupun update barang-barang yang dijual di marketplace.


Jenis Website Berdasarkan Fungsinya


1. Media Sosial


Seperti namanya, fungsi website yang satu ini adalah untuk keperluan sosial media, tempat untuk berkomunikasi dan bersosialisasi di dunia maya. Anda dapat membuat konten, mengobrol, membuat komunitas, hingga berjualan di sini. 


Contoh sosial media yang paling populer saat ini adalah Tiktok, Instagram, Twitter, dan Facebook.


2. Mesin Pencari


Untuk fungsi yang satu ini tentu saja untuk mempermudah Anda mencari berbagai macam informasi. Contoh website adalah Google, Bing, Naver, dan DuckDuckGo. 


Karena berfungsi sebagai mesin pencari, website yang Anda buat juga bisa masuk ke dalam empat contoh mesin pencari di atas. Untuk membuat website Anda mudah ditemukan, Anda bisa mengoptimasikannya dengan SEO (Search Engine Optimization).


3. Marketplace


Tempat yang satu ini bisa digunakan untuk Anda yang ingin menjual produk melalui internet secara mudah. 


Di sini Anda tinggal membuat akun dan mengatur bentuk toko online Anda tanpa perlu pusing memikirkan bentuk tampilannya. Bahkan pemiliki marketplace juga sudah menyediakan mesin pencari agar pelanggan lebih mudah menemukan barang dari toko online yang mereka inginkan. Contohnya adalah Shoppe, Tokopedia, Blibli, dan lain-lain.


4. Toko Online


Bagi yang ingin mengatur tampilan toko onlinenya secara lebih profesional, Anda bisa membuat website sendiri yang berfungsi sebagai toko online. 


Selain bisa mengatur informasi produk lebih lengkap, Anda bisa menyediakan berbagai macam informasi yang dibutuhkan pelanggan lainnya. Misalnya saja artikel yang berkaitan dengan produk Anda.


Contoh toko online lainnya yaitu website kosmetik seperti wardahbeauty.com, atau toko barang elektronik seperti jakartanetbook.com.


5. Portal Berita


Seperti fungsinya sebagai portal berita, Anda bisa menemukan berbagai informasi berita mulai dari berita mengenai bencana, sport, artis, dan lain-lain. Contoh portal berita yang cukup terkenal adalah Tirto.id, Kompas.com, CNN, dan lain-lain.


6. Blog


Blog ini seperti jurnal. Anda bisa memasang berbagai macam foto, tulisan pengalaman, review produk, dan lain-lain. Blog bisa menjadi statis atau dinamis tergantung dari pemiliknya yang rajin update atau tidak.


7. Website untuk Perusahaan


Isinya biasanya yaitu mengenai alamat, visi, misi, informasi jajaran direksi, hingga sejarah dari sebuah perusahaan terbentuk. Fungsinya tentu saja untuk menambah kepercayaan klien kepada perusahaan mereka dengan info company profile yang kredibel.


8. Instansi Pemerintah


Untuk yang satu ini biasanya berfungsi dalam kegiatan kepemerintahan seperti pembuatan BPJS, pendaftaran SIM baru, pembayaran pajak, dan lain-lain.


9. Website untuk Portofolio


Bagi yang sedang mencari kerja atau membuka jasa freelance, website yang satu ini bisa menambah informasi mengenai personality maupun layanan Anda. Fungsinya lebih ke personal branding.


10. Crowdfunding


Bagi Anda yang senang menggalang dana melalui online pasti tidak asing dengan fungsi yang satu ini. Contoh website yang digunakan yaitu Kitabisa.com, Kickstarter, dan Gandengtangan.co.id. 


Website ini bisa digunakan untuk keperluan membantu bencana alam, pendidikan, bantuan untuk tenaga medis, dan lain-lain.


Nah, itulah jenis-jenis website dan contohnya. Dengan mengetahui berbagai macam jenisnya semoga bisa membantu Anda untuk membuat website yang sesuai dengan keinginan. Dan, pastikan juga gunakan platform yang sesuai dan fleksibel. 


Nah, jika Anda membutuhkan website seperti di atas, Anda bisa menggunakan jasa pembuatan website dari niagaweb. Banyak keuntungan yang bisa Anda dapatkan, salah satunya adalah jasa pembuatan website profesional dengan hosting premium. 


Keunggulan lain juga bisa didapatkan seperti website mobile friendly sekaligus SEO Friendly. Yang paling menggiurkan, Anda pun bisa mendapatkan diskon di setiap pembelian Paket hosting dan Domain, lho. 


Tertarik mencoba? Segera action, ya!


Be First to Post Comment !
Posting Komentar

EMOTICON
Klik the button below to show emoticons and the its code
Hide Emoticon
Show Emoticon
:D
 
:)
 
:h
 
:a
 
:e
 
:f
 
:p
 
:v
 
:i
 
:j
 
:k
 
:(
 
:c
 
:n
 
:z
 
:g
 
:q
 
:r
 
:s
:t
 
:o
 
:x
 
:w
 
:m
 
:y
 
:b
 
:1
 
:2
 
:3
 
:4
 
:5
:6
 
:7
 
:8
 
:9