Serba-serbi kehidupan di mata Malica

KEBANGKITAN RATU QUENTRYN

Kamis, 26 Juli 2018
                               


“Maafkan aku, Sayang. Aku harus melakukan ini.”

Ratu Felis mengeluarkan sebuah botol kecil yang berisi cairan hitam pekat dari saku gaunnya. Kemudian  dituangkan ke dalam gelas yang berisi jus jeruk permintaan Raja Alexys, suaminya. Di aduknya pelan dengan penuh keraguan di sertai deraian air mata.

“Ampuni aku, Suamiku. Bukan kematianmu yang kuinginkan. Tapi ...,” ucap Ratu Felis lirih.

Ratu Felis merasa ada seseorang yang mencekik lehernya, hingga dia tak melanjutkan lagi ucapannya. Ragu, tapi harus dia lakukan. Menurut Ratu Felis, kematian adalah hukuman tepat untuk seorang pengkhianat. Meski itu suaminya sendiri.

“Lama sekali, Sayang,” ujar Raja Alexys, seraya mengambil jus jeruk dari tangan istrinya, lalu meminumnya. “Ini jus paling enak yang pernah kuminum,” jelas Raja Alexys.

Ratu Felis yang mendengar pujian dari suaminya, pura-pura tersenyum manis. Padahal hatinya menangis. ‘Sebentar lagi kau akan mati, Sayang,” batin Ratu Felis.

Tak lama kemudian, terlihat Raja Alexis mulai kejang-kejang disertai suara napas tersengal-sengal. Ratu Felis yang menyaksikan suaminya merengang nyawa, bukannya iba, justru tersenyum jahat.

“Kau merancunku, Sayang?” tanya Raja Alexys sebelum menghembuskan napas terakhirnya.

“Iya. Kenapa?!”

“Kau jahat, Felis! Sungguh jahat!” seru Raja Alexys dengan suara parau dan napas terengah-engah.

“Tidak. Kau yang jahat, Raja Alexys! Kau mengkhianati pernikahan kita. Ya, kau selingkuh dengan Ratu Oda,” jelas Ratu Felis.

“Felis! Itu tidak benar, Sayang,” bentak Raja Alexys. “Pasti ada seseorang yang ingin menghancurkan hubungan kita. Kau telah…” Belum selesai melanjutkan perkataanya, malaikat kematian telah menjemput Raja Alexys.

Lelaki bertubuh kekar dengan parasnya yang tampan, terbaring lemah tak bernyawa. Sorot mata yang tadinya penuh amarah karena merasa dikhianati, akhirnya dia mencairkan kristal bening yang sedari tadi ditahannya di pelupuk mata.

 “Maafkan, Aku,” desis Ratu Felis pelan.

Sedangkan di balik pintu kamar Raja Alexys, Ratu Oda tersenyum bengis. Misinya berhasil. Akhirnya Raja Alexys dan Ratu Felis tidak bisa bersatu. Pernikahannya hancur.

***

Konon, Ratu Oda adalah reinkarnasi dari Ratu Quentryn. Dia adalah putri Raja Ravus yang akan dijodohkan dengan ayahnya Raja Alexys, Raja Almon. Tapi sayangnya, Raja Almon telah menambatkan hatinya pada Flaurent, gadis desa baik hati yang ditemuinya saat berburu di Hutan Tenebre, yang juga telah memberinya kehidupan kedua. Karena merasa berhutang nyawa, akhirnya Raja Almon menikahi Laurent dan menolak Ratu Quentryn.

“Kau akan menyesal telah menolakku, Raja Almon. Ingat! Akan kubalas sakit hati ini pada keturunanmu kelak. Aku akan terlahir kembali, dan membuat rumah tangga keturunanmu tidak bahagia,” pekik Ratu Quentryn sebelum menjatuhkan dirinya di lembah nan curam dekat istana.
Sepertinya roh Dewi Hera berpindah ke tubuhnya. Sosok dewi dalam  mitologi yunani kuno yang licik dan suka mendendam karena pernah terhina.

****

Dua hari setelah kematian Raja Alexys, terjadilah pertengkaran sengit antara Ratu Oda dan Ratu Felis. Perkiraan Ratu Oda meleset. Dia berpikir Ratu Felis akan terpuruk setelah Raja Alexys meninggal. Tapi justru sebaliknya, Ratu Felis menjelma sebagai wanita  ganas, yang ingin menghabisi Ratu Oda.

“Kau akan mati di tanganku, Ratu Oda!”

Ratu Oda tertawa terbahak-bahak penuh kebanggaan. “Kau cantik, tapi bodoh, Felis!”

“Apa maksudmu, Oda?!”

“Raja Alexys tidak pernah selingkuh denganku. Aku yang menjebak dia.”

“Apa kau bilang?”

“Ya. Aku masuk ke kamar kalian. Waktu itu Raja Alexys sedang mandi. Dan kau asyik memetik bunga di taman. Ketika Raja Alexys meminta handuk untuk mengeringkan tubuhnya, aku menetesi handuk tersebut dengan aroma terapi yang kucampuri obat bius. Dan kau tahu apa yang terjadi setelah itu?

“Ya. Aku tahu. Kalian begitu mesra!” ucap Ratu Felis penuh amarah.

“Tidak. Kau salah. Sekali lagi Aku hanya menjebak dia. Aku ingin kau cemburu dan membunuh suamimu sendiri.”
 
Sontak tubuh Ratu Felis kaku. Ucapan Ratu Oda begitu menyakitkan.  Tanpa sadar kristal bening pun meleleh dari mata biru Ratu Felis.

“Kau jahat, Oda! Kenapa kau melakukan itu?”

“Balas dendam. Itu tujuanku kembali terlahir ke dunia ini,” tegas Ratu Oda. Dia pun mula bercerita.

“Raja Almon, Ayah Raja Alexys yang membuat aku seperti ini. Dia menolakku. Kini, dendamku sudah terbalas, aku pun bisa mati dengan tenang,” jelas Ratu Oda, sambil menyunggingkan senyum jahatnya pada Ratu Felis.

“Baiklah, Oda. Aku akan membuatmu tenang sekarang.”

Ratu Felis mengambil belati yang sedari tadi dia sembunyikan di balik gaun cantiknya yang lebar. Lalu, menikamkan ke perut Ratu Oda dengan sangat kejam. Menikamnya berkali-kali sampai Ratu Oda tewas dengan cara mengenaskan.

“Maafkan aku, Sayang,” ucap Ratu Felis penuh penyesalan.

Karena menyesal, Ratu Felis mengutuk dirinya sendiri. Dia pun tersadar, ternyata apa yang dia lihat belum tentu benar. Seharusnya Ratu Felis bertanya pada Raja Alexys lebih dulu.

“Andai waktu bisa kuputar kembali,” desis Ratu Felis pelan.


Noted: Tulisan ini pernah diikutkan dalam challenge #30dayswritingchallenge yang diadakan INFINITY LOVINK.

SURAT UNTUK ORANG YANG MELUKAIKU

Selasa, 24 Juli 2018
                     


SIAL. Rasanya ingin kupanggil malaikat maut untuk mengambil nyawanya saja waktu itu. Kau tahu, kenapa? Dia itu wanita brengsek. Brengsek sekali! Bukan hanya kata-kata yang diucapkan, tetapi juga sikapnya brengsek.

Sekadar mengingat namanya saja, aku tak sudi. Oh, ya, jangan sebut namaku Bella jika aku bukan wanita yang egois dan keras kepala. Mungkin, inilah yang membuat hidupku selama ini tidak tenang. Bagaimana tidak, kenangan pahit di masa lalu belum bisa aku lupakan. Wajah orang-orang yang sudah melukaiku masih teringat jelas dibenakku.

Terkadang, aku juga marah dengan diriku sendiri. Entah mengapa penyakit yang namanya masa lalu dipenuhi dengan amarah dan kebencian tetap saja setia menemaniku. Aku sangat yakin, mereka pasti bersorak ria menertawakanku. Shit! malang benar hidupku.

****

Segalanya bermula saat ibuku terbaring lemas di rumah sakit. Wajah tirus tanpa bercak  yang biasanya merona, kini, terlihat sangat pucat. Sepasang mata coklat dengan bulu lentik pun mulai meredup. Anggota tubuh yang setiap harinya terlihat baik-baik saja, berubah sangat menyedihkan. Berbagai macam alat medis terpasang rapi pada tubuhnya.

Aku menatapnya lekat. Mencium tangannya berkali-kali, meskipun buliran bening ini tak mau berhenti menetes. Kulantunkan ayat-ayat suci Al-Qur'an, berharap Tuhan memberikan keajaiban.

“Ibu, bangunlah. kau pasti akan baik-baik saja," bisikku lirih.

Tiba-tiba, tanpa aku sadari seseorang memperhatikanku di balik pintu. Dia menyeringai penuh kebahagiaan.

“Tante, kenapa tega berbuat seperti ini. Sebenarnya apa masalah kalian yang tidak aku ketahui?” tanyaku penasaran.

“Aku membenci Ibumu, sangat membencinya, Bella,” ucapnya penuh kemarahan.

“Kenapa, Tante? Kenapa?” tanyaku kembali.

“Kau tahu, sejak kecil nenekmu itu lebih sayang dengan Ibumu daripada aku. Padahal, aku juga tak kalah pintar. Aku cantik dan dikagumi banyak orang. Aku juga kaya. Tetapi kenapa aku selalu saja tersisih,” ujarnya dengan nada meninggi.

Sontak aku kaget dengan semua ucapan Tante. Banyak keganjalan dalam setiap perkataannya yang membuatku bingung.

“Tante, bisa katakan apa saja tentang Ibu dan Nenek padaku?"

“Ya, pasti akan kukatakan semuanya. Menutupi kenyataan hanya membuatku sakit hati,” jelasnya tanpa basa-basi.

“Bella, aku dan Ibumu memang saudara. Tapi kami berbeda Ayah. Mungkin Ibumu  tidak pernah menyadari jika selama ini ada kebencian dalam diriku. Karena aku terlihat sangat peduli dan sayang padanya, namun, kenyataannya tidak. Sejak kecil, wanita yang kau agung-agungkan itu selalu saja merampas hakku. Nenekmu tidak berlaku adil pada kami. Itulah kenapa saat Ibumu sekarat, aku enggan menolong dan membawanya ke rumah sakit," lanjutnya lagi.

Dadaku mendadak sesak. Rasanya langit hampir saja akan runtuh. Sulit dipercaya, Tante yang selama ini seperti malaikat penolong dalam keluargaku, ternyata menyimpan kebencian yang mendalam. Sejak saat itu, tak ada rasa iba dalam hidupku untuknya. Bahkan, aku berniat menghapus semua kenangan bersamanya.

****

“Bella, sudah tiga tahun ini Ibu belum berkunjung ke rumah tantemu. Ibu sangat merindukannya, Nak. Apa kau tak rindu juga padanya?” tanya Ibu dengan wajah penuh harap. Sedangkan aku, tak membalas sedikit pun ucapannya. Aku tetap saja mengabaikan Ibu yang duduk di pinggir kamar tidurku.

“Bella, kaudengar Ibu, kan?” ucapnya lagi sambil mengelus rambutku yang terjuntai indah.

“Untuk apa lagi kita ke sana, Bu? Bukankah dia orang jahat? Dia sangat membenci Ibu, Ingat?” tegasku.

“Ya, Ibu tahu itu. Tapi apa enaknya hidup dalam kebencian, Nak?”

“Mungkin Ibu bisa memaafkannya, tetapi aku tidak. Melihat wajahnya saja aku tak sudi," jawabku ketus.

“Bella, Anakku. Masih ingat kisah teladan Rasulullah yang Ibu ceritakan waktu kecil dulu?"

Aku menggeleng. Dan Ibu, dengan senang hati menceritakannya lagi.

“Dulu, ada seorang wanita tua yang sangat membenci Rasulullah. Dia berpikir Rasulullah adalah orang yang sudah membuat hidupnya tidak damai. Dia juga berdalih pemikiran Rasulullah yang mengatakan ‘Tuhan itu satu’ sudah memecah belah orang-orang yang hidup di zamannya." Ibu mendongengkan cerita dengan wajah semringah. Aku yang tidur di pangkuannya merasa begitu nyaman melihat wajah yang tak lagi muda itu.

"Yang mengherankan lagi, Dia beranggapan bahwa Rasulullah adalah orang yang sudah menjerumuskan orang-orang miskin, orang lemah dan budak-budak dengan mengikuti semua ajarannya. Kira-kira apakah Rasulullah marah dan membenci wanita itu, Nak? Tidak. Rasulullah sama sekali tidak membencinya, Nak, walaupun wanita itu mengatakannya langsung di hadapannya tentang rasa bencinya terhadap Rasulullah. Malah, Rasulullah tersenyum manis dan membantu wanita tua yang sedang melakukan perjalanan di gurun pasir dengan membawa beban barang yang cukup berat tadi dengan senang hati. Dan kau tahu apa yang terjadi dengan wanita tua itu selanjutnya, Nak? Wanita tua itu mengucapkan kalimat syahadat dengan sangat fasih dan mencintai Rasulullah dalam waktu singkat.”

Seketika tubuhku gemetar. Lidahku kelu. Airmata menetes tanpa sadar. Ast“Dulu, ada seorang wanita tua yang sangat membenci Rasulullah. Dia berpikir Rasulullah adalah orang yang sudah membuat hidupnya tidak damai. Dia juga berdalih pemikiran Rasulullah yang mengatakan ‘Tuhan itu satu’ sudah memecah belah orang-orang yang hidup di zamannya. Yang mengherankan lagi, Dia beranggapan bahwa Rasulullah adalah orang yang sudah menjerumuskan orang-orang miskin, orang lemah dan budak-budak dengan mengikuti semua ajarannya. Kira-kira apakah Rasulullah marah dan membenci wanita itu, Nak? Tidak. Rasulullah sama sekali tidak membencinya, Nak, walaupun wanita itu mengatakannya langsung di hadapannya tentang rasa bencinya terhadap Rasulullah. Malah, Rasulullah tersenyum manis dan membantu wanita tua yang sedang melakukan perjalanan di gurun pasir dengan membawa beban barang yang cukup berat tadi dengan senang hati. Dan kau tahu apa yang terjadi dengan wanita tua itu selanjutnya, Nak? Wanita tua itu mengucapkan kalimat syahadat dengan sangat fasih dan mencintai Rasulullah dalam waktu singkat.”

Seketika tubuhku gemetar. Lidahku kelu. Airmata menetes tanpa sadar. Astaghfirullah … siapalah diriku ini. Sungguh, selama ini aku sudah menjadi orang yang merugi dengan memanjakan kebencian tetap ada dalam diriku. Pantas saja hidupku tidak pernah damai. Untuk Memaafkan saja, aku masih begitu sulit.

“Bella, maafkan semua kesalahan Tantemu, Nak.  Ibu yakin dia tidak seburuk itu. Buktinya, dia masih sering menanyakan keadaan kita di sini,”  ucapnya lirih. Aku tetap terdiam dan merenungi semua perkataan Ibu.

“Bella sayang, Jika terlalu sulit memaafkan seseorang yang melukaimu secara langsung, cobalah dengan menulis sebuah surat tentang semua kekesalanmu dalam sebuah kertas, kemudian tuliskan juga permohonan maaf yang tulus kepada dia yang membuatmu terluka. Setelah itu, jangan ingat-ingat lagi tentang luka itu. Ibu pastikan beban yang ada dalam dirimu yang bertahun-tahun terpendam akan terasa lebih ringan, Nak. Kau juga akan merasakan kedamaian yang selama ini sudah menjauh dari hidupmu. Karena Bella yang kuat ini, sudah bisa bersyukur menerima semua yang terjadi tanpa menyalahkan siapapun.”

Hening. Ternyata, efek memaafkan sangat dahsyat dalam kehidupan seseorang. Sayangnya, aku terlambat menyadarinya.

“Aku akan mencoba saran Ibu, Akan kuhilangkan semua kebencian ini dan meminta maaf padanya agar hidupku lebih indah dan terhindar dari penyakit hati,” jawabku sambil tersenyum manis.


#30DaysWritingChallenge
#InfinityLovink

Noted : Tulisan ini pernah saya ikutkan challenge 30 hari bersama Komunitas Infinity Lovink.  Sekitar satu tahun yang lalu saat saya masih belajar menulis fiksi.

BALADA EMAK REMPONG KETIKA ANAK LAHIR BERDEKATAN

                 

Percayalah, menikah itu enak. Kamu bebas membayangkan apa saja tentang dirimu beserta pasangan saat menikah. Berimajinasi seperti Putri Cinderella atau Snow White pun tak masalah.
Sebab di hari H pernikahanmu itu, kamu memang orang Istimewa. Kamu, putri paling cantik di antara para tamu undangan.

Yang nggak enak dan penuh dengan ujian itu adalah menjalani hidup setelah pernikahan. Bisa dipastikan kehidupanmu tidak sama seperti dulu waktu masih single. Perempuan yang sudah menikah, secara tidak langsung kebebasannya terbatas. Begitu juga dengan lelaki, yang tidak bisa berhuru-hara di luar karena ada seorang isteri yang menanti di rumah.

Belum lagi nanti ketika malaikat kecil itu hadir menjadi pelita dalam pernikahanmu,  otomatis akan ada peraturan baru. Rumah tanggamu bukan lagi berbicara tentang suami dan istri tetapi juga anak. Yang mana kamu akan menjadi orang tua. Seseorang yang akan menjadi panutan anak-anaknya dalam hal apa pun.

Saya ada pengalaman sedikit saat menjadi ibu muda enam tahun yang lalu. Alhamdulilah, usia pernikahan belum mencapai satu tahun,  Tuhan sudah memberikan anugerah calon bidadari surga di rumah.

Sebagai ibu muda, tentunya saya sedikit kerepotan. Awal mula kehamilan anak pertama hampir tidak pernah makan nasi.  Bau nasi saja sudah mau muntah. Jadi sehari-hari, saya hanya makan sayur, buah, susu, dan sedikit nasi liwet kalau mau.

Bekerja saat hamil pun terasa sangat berat. Seringkali perut mual, kepala pusing, dan muntah. Sehingga fokus bekerja pun terabaikan. Yang ada justru rasa malas bergelayut manja.

Berbeda dengan anak kedua, hampir sama sekali tidak merasakan rewelnya ibu hamil. Saya menikmati masa kehamilan dengan suka cita. Tanpa ngidam, muntah, maupun susah makan. Bekerja tetap semangat walaupun saat itu sambil momong si sulung.

Ya, jarak antara anak pertama dan kedua memang hanya selisih 18 bulan. 2 tahun belum genap.
Saat itu si sulung baru saja bisa berjalan, kemudian saya hamil sekitar dua bulan. Jujur, saya sempat mengalami stres berat.  Selain tekanan dari pihak keluarga yang sempat bilang, "Kamu nggak KB ya? Kasihan, anakmu saja baru bisa jalan. Kok, hamil lagi."

Ada juga beberapa omongan dari tetangga yang ngejudge saya kurang bisa mengatur jarak kelahiran anak. Belum lagi omongan-omongan lain yang seolah-olah kehamilan anak kedua bukanlah berita membahagiakan.

Okelah, jika mereka bilang saya tidak bisa mengatur jarak kelahiran anak. Faktanya memang saya sudah mengikuti program keluarga berencana, namun tetap saja bisa kebobolan. Lantas, apakah saya yang salah?

Rasanya tidak ada yang harus dipersalahkan. Karena saya percaya jika seorang wanita sudah menikah,  kemudian dia hamil. Itu merupakan sebuah anugerah dari Tuhan yang tiada duanya.

Banyak di luar sana yang sudah menikah bertahun-tahun dan mereka begitu menginginkan anak, tetapi belum juga dikabulkan keinginannya. Bahkan, ada juga yang rela melakukan berbagai cara dengan mengeluarkan dana ratusan juta. Seperti: mulai dari program bayi tabung,  adopsi anak, serta terapi kehamilan.

Oleh karena itu, saya bersyukur Tuhan dengan murah hati mengirimkan dua bidadari dengan jarak berdekatan. Walaupun sejujurnya dalam hati, masih ada rasa khawatir akan ketidakmampuan seorang ibu muda dalam mendidik anak nantinya. Di mana pengalaman dan ilmu yang belum cukup banyak.

Namun jika dipikir kembali, bukankah itu sebuah pertanda jika memang Tuhan percaya saya mampu menjadi seorang ibu? Makanya Tuhan memberikan amanah anak untuk kedua kalinya.

Lalu, apa yang perlu saya takutkan? Apa yang dikhawatirkan?

Kenapa saya harus menghiraukan omongan orang soal anak yang lahir dengan jarak cukup dekat?

Pengalaman bisa dicari, begitupun dengan ilmu tentang mendidik anak bisa dipelajari sambil berjalan. Dengan hati mantap,  saya pun menikmati masa-masa menjadi ibu muda yang memiliki anak dengan jarak berdekatan. Saya tidak memikirkan lagi tentang omongan orang.

Saya pun bahagia walaupun ketika merawat si sulung dan bungsu,  ada drama manis dan gurih yang harus dilalui. Misal,  ketika saya sedang menyusui si adik,  kakaknya menangis.  Dia menarik-narik baju dan minta duduk di pangkuan saya juga.

Duh, masa rempong yang mungkin tidak bisa saya lupakan hingga mereka dewasa nanti. Kisah lucu mereka yang patut saya abadikan sepanjang sejarah menjadi seorang ibu.

Lalu, adakah tips untuk merawat anak yang lahir dengan jarak berdekatan? Di mana rasa cemburu pastilah ada di antara mereka. Entah itu dari si kakak ataupun adik. Bagaimana cara mengatasinya? Yuk, simak ulasan berikut.

1. Dilarang Keras Membandingkan Antara Kakak dan Adik

Namanya anak, walaupun terlahir dari orang tua yang sama tetap saja memiliki karakter berbeda. Tugas orang tua adalah harus mengenali perbedaan karakter tersebut. Jangan sampai keceplos untuk membandingkan salah satu dari keduanya.  Sebisa mungkin hargai mereka, baik kekurangan maupun kelebihannya.

Misal: Wah, kakak pinter menggambar nih. Adik juga pintar menggunting kertas warna.

Usahakan keduanya diberikan pujian tanpa harus membandingkan. Apresiasi yang mudah tetapi tidak mudah dilakukan.

2.  Disiplin Mengabaikan Aduan Anak

Sebagai orang tua yang memiliki anak dengan usia yang tidak terpaut jauh, aduan kerap sekali terjadi. Tak heran karena usia balita rentan akan kecemburuan satu sama lain. Keduanya juga memiliki psikologi persaingan yang cukup unik.

Misal : "Bunda, Kakak barusan main tanah. Itu kan kotor."

Aduan yang cukup menguji andrenalin, bukan? Mendengar kata tersebut, orang tua yang sempat melakukan larangan agar tidak bermain kotor, tentu akan marah. Oleh karena itu,  cobalah untuk abaikan aduan tersebut. Supaya salah satu dari mereka tidak merasa terintimidasi.

Jikapun kamu tidak ingin mengabaikan aduan tersebut,  sebaiknya jangan dilakukan di depan salah satu dari mereka.  Karena hal tersebut akan memicu kecemburuan dan anak akan manja dengan terus mengadu akan kesalahan yang dilakukan saudaranya. So,  bijaklah!

3. Hindari Menjadi Hakim yang Sembrono

Sesuatu yang paling menggemaskan dari memiliki anak usia berdekatan adalah seringnya bertengkar. Betul?

Nah, ketika Kakak Adik saling bertengkar, sebaiknya kamu sebagai orang tua jangan sembrono dalam memutuskan siapa benar dan salah.

Diamlah sejenak dan tenangkan mereka. Ketika kedua anak sudah tenang, ajaklah berdiskusi. Kira-kira apa yang menjadi penyebab pertengkaran terjadi. Ajaklah mengutarakan pendapat masing-masing. Setelah itu,  berilah kesempatan pada anak supaya menyelesaikan masalah mereka sendiri. Dengan begitu,  anak tidak merasa terhakimi.

Itulah sedikit tips yang bisa saya bagikan berdasarkan pengalaman. Balada ibu dengan anak yang berdekatan memang tidak akan ada habisnya. Tetapi jika melewatinya dengan senang dan tanpa beban,  pasti akan mengasyikkan kok.

Semoga bermanfaat,  ya.  


Daftar Isi

Jumat, 20 Juli 2018

About Me



About Me

Ibu bahagia yang suka menulis,  menerima jasa endorse, editing  dan review produk.