Serba-serbi kehidupan di mata Malica

NGABUBURIT ASYIK NGGAK BIKIN DOMPET KOSONG? IKUTI 5 IDE KEREN INI, YUK!

Minggu, 19 Mei 2019


Hola, Sahabat Malica  

Tak terasa kita sudah menjalani puasa selama 15 hari, ya. Padahal baru beberapa hari yang lalu kita ramai menyambut kedatangan bulan Ramadan penuh berkah ini dengan aneka tradisi-tradisi unik dari berbagai kota, bahkan negara. 

Ah, itulah namanya waktu yang terus berjalan. Bukan dia yang menunggu kita, melainkan kitalah yang harus mengimbanginya. Dan supaya kita nggak menyesal kehilangan momen berharga bersama bulan Ramadan kali ini, nggak ada salahnya dong untuk disiplin waktu lagi. Disiplin dengan to do list yang sudah kita buat, dan lebih taat lagi dalam menjalankannya. 

Nah, kalau sudah bicara soal to do list saat Ramadan gini, saya jadi inget zaman muda dulu. Masa lajang di mana saya masih bebas melakukan apa saja, atau bisa juga dibilang bandel sih. hehehe ... soalnya paling suka sama tantangan.  Nggak ada hujan, nggak ada angin tiba-tiba saya suka ngajakin teman-teman pesantren Mahasiswa ngabuburit asyik dengan berburu takjil di beberapa masjid yang agak jauh dari pondok kami. 

Padahal tuh ya, tempat berburu takjilnya jauh. Tapi saya dan teman bela-belain berangkat jam 3 sore saat matahari masih lumayan terang, sambil bersandal jepit ria dan naik sepeda ontel. Nyampek tempat tujuan terkadang 10 menit sebelum adzan atau kurang dari setengah jam. Yah, maklum sih. Surabaya kan suka macet menjelang berbuka. Hehehe

Kok dibela-belain kayak gitu sih? Berburu takjil kan bisa di masjid dan tempat terdekat aja? 

Ya memang sih. Tapi karena kita suka tantangan, jadi sekalian aja cari perjalanan yang cukup menantang. Hehehe ... padahal tujuannya ngabuburit asyik itu, saya dan teman cuma pengen menghemat pengeluaran saat Ramadan menjelang lebaran datang, supaya bisa beli baju baru. Makanya numpang berbuka dengan takjil gratisan. Tapi seru, kan? Hahaha 

Tapi kalau sekarang ada yang ngajakin ngabuburit asyik model begitu, nggak yakin saya bakalan nerima dengan senang hati. Apalagi ada anak-anak yang masih menunggu kejutan ibunya selama 30 hari berpuasa ini dengan menu-menu masakan yang menggelitik perut tak kuat menunggu beduk. Hihi .. 

Jadi, saya lebih memilih ngabuburit asyiknya bersama anak di rumah saja deh. Selain bisa menghemat dan nggak bikin dompet emak jebol, ngabuburitnya bisa bermanfaat. 

Kira  kira apa ya itu? Ikuti dan baca 5 ide keren dari saya, yuk! 

1. Nonton Bareng 

Selepas ba'da asar sambil menunggu waktunya berbuka, saya dan anak-anak menghabiskan waktu dengan nonton bareng. Kebetulan pekerjaan memasak sudah kelar, anak-anak sudah rapi, dan saya pun sudah berhenti dari kesibukan menulis. Tapi tetap disambi dengan kerjaan online yang kadang butuh perhatian. Hanya saja, pusat perhatian saya lebih banyak ke anak dan nonton bareng.

Film favorit kami adalah kartun Dodo dan Syamil. Nobar di Youtube sambil menirukan apa saja yang dilakukan Dodo dan Syamil. Mulai dari menyanyi, baca doa, praktik salat dan banyak tingkah polah Dodo dan Syamil yang bikin sulung dan bungsu gemas. 

Tak jarang, mereka juga melempar beberapa pertanyaan dari apa yang sudah dilihat. Akhirnya, terbukalah diskusi seru antara kami bertiga, seperti :

"Bu, Kenapa kalau mau salat kok harus wudu dulu?"
"Bu, kenapa Dodo dan Syamil tidurnya harus dipisah?"
"Bu, kenapa minum kok nggak boleh sambil berdiri?"

Dan beberapa pertanyaan lain yang sempat bikin kami lupa bahwa waktunya berbuka tinggal sebentar lagi. Receh banget, kan? Tapi Insyaallah hemat banget. Hehehe 

2. Membaca

Kata Ngabuburit yang pertama kali diterbitkan oleh Lembaga Basa dan Sastra Sunda (LBBS), adalah memiliki arti ngalantung ngadagoan burit atau bersantai-santai sambil menunggu waktu sore. Waktu sore (Burit) di sini berkisar antara 15.30 sampai 17. 30. Di selang waktu tersebut, saya biasanya menghabiskan waktu untuk mengajak anak-anak membaca buku. 

Yup. Supaya nggak monoton, selain nobar bareng film Dodo dan Syamil agar ngabuburit asyik dan menyenangkan, saya kerap menyelingi aktivitas sore dengan membaca buku. Biasanya sih saya saya yang baca bukunya sambil sedikit-sedikit mendongeng gitu. Nggak banyak kok. Cukup satu cerita saja, itupun kadang nggak sampai habis dan harus dilanjut di hari berikutnya. 

Jadi selama 15 hari puasa berlangsung, kegiatan di rumah bisa dikatakan sangat padat. Tapi justru di sinilah serunya nanti ketika kegiatan ini bisa diterapkan secara konsisten meski bulan Ramadan telah usai. Sebab anak kecil itu lebih nyantol dengan kebiasaan yang dibiasakan secara rutin. Jika sudah terbiasa, tanpa disuruh pun mereka akan memiliki inisiatif untuk melakukannya sendiri. 

3. Ngabuburit dengan Alam 

Ngabuburit dulu yuk! mungkin itulah pesan singkat para muda dan mudi yang disebar melalui pesan whatsapp yang biasa saya temui di pinggiran jalan sawah saat saya pulang mengajar dari bimbel bulan puasa tahun lalu. 

Sehingga dengan kompaknya mereka berbondong-bondong datang ke pinggiran sawah sambil memandangi rawa luas, hamparan padi yang hijau, serta langit biru indah nan cerah. 

Mereka benar-benar memanfaatkan bulan Ramadan ini sebagai momen silaturahmi dengan teman-teman dan sanak kerabat dengan cara yang berbeda, yaitu bersahabat dengan alam yang nampak sangat murah dan menjadikan ngabuburit asyik sekaligus istimewa.  

Dan ketika nanti waktu berbuka sudah tiba, mereka akan kembali ke rumah. Ada juga yang membawa tikar lengkap dengan hidangan buka sederhana untuk dinikmati bersama teman-teman. Seru ya? 

4. Olahraga Ringan 

Siapa bilang puasa nggak bakalan kuat olahraga ringan? 

Guys, mungkin benar jika berpuasa adalah menahan lapar dan haus. Tapi bukan berarti kita nggak boleh bergerak yang katanya justru bikin perut keroncongan, kan? 

Justru dengan berolahraga sambil menunggu waktu berbuka, dijamin deh rasa malas dan perut keroncongan itu nggak bakal lagi terasa. Malahan bikin kita bertambah sehat. Berikut adalah olahraga ringan yang bisa dilakukan, seperti bersepeda, Yoga, dan jalan santai. 
Yuk, dicoba supaya ngabuburitnya asyik dan menyenangkan, ya!


5. Berkebun

Ingin melakukan ngabuburit lain daripada yang lain? Berkebun saja, yuk! 

Aktivitas berkebun jarang dilakukan banyak orang, apalagi saat bulan puasa seperti ini. mulai dari anak-anak, remaja, sampai orang dewasa rata-rata lebih memilih ngabuburit nongkrong di café, masjid, dan tempat-tempat berburu takjil yang cukup memacu andrenalin. Hehehe

Padahal nih ya, ngabuburit dengan berkebun juga bisa dijadikan cuci mata sekaligus bikin mata sehat, lho. Gimana tidak, dengan melihat tanaman yang tumbuh di depan rumah tampak subur dengan daun-daunnya tampak segar, mata yang melihat pasti sangat terpesona. Ajak si kecil juga boleh kok. Siapa tahu bisa menjadi acara ngabuburit asyik beda dari yang lain.


Bagaimana 5 ide di atas? Sangat patut untuk dicoba, bukan? Walaupun ide yang saya tawarkan sangat sederhana, tapi dijamin ngabuburit asyik, seru dan bisa lebih hemat, lho! Nggak perlu khawatir lagi dompet kosong menjelang lebaran, kan? 


2 komentar on "NGABUBURIT ASYIK NGGAK BIKIN DOMPET KOSONG? IKUTI 5 IDE KEREN INI, YUK! "
  1. itu sih hemat banget yaa mbaaa.. hihi..
    kalo aku ngabuburitnya mandiin anak, abis itu nyuapin anak sambil jalan2 keliling kompleks.. pas pulang tau2 magrib deh.. hehe..

    BalasHapus
  2. Dengan aktivitas ini sepertinya selain menghemat uang juga bermanfaat ya teh, terutama blogging atau menulis ya teh,..😂😂, salam kenal teh,..mampir ya

    BalasHapus

EMOTICON
Klik the button below to show emoticons and the its code
Hide Emoticon
Show Emoticon
:D
 
:)
 
:h
 
:a
 
:e
 
:f
 
:p
 
:v
 
:i
 
:j
 
:k
 
:(
 
:c
 
:n
 
:z
 
:g
 
:q
 
:r
 
:s
:t
 
:o
 
:x
 
:w
 
:m
 
:y
 
:b
 
:1
 
:2
 
:3
 
:4
 
:5
:6
 
:7
 
:8
 
:9